Archive Pages Design$type=blogging

15 Hal Penting Seputar Pelaksanaan Jumat

Khusus bagi lelaki, setiap seminggu sekali syariat telah membebankan kewajiban untuk melaksanakan ibadah shalat jumat, bahkan Rasulull...


Khusus bagi lelaki, setiap seminggu sekali syariat telah membebankan kewajiban untuk melaksanakan ibadah shalat jumat, bahkan Rasulullah mengeluarkan ancaman yang keras dengan label munafik bagi yang meninggalkan jumat tanpa uzur.

Shalat Jum’at hukumnya wajib ‘ain dengan ijma' ulama yang berdasarkan firman Allah, berbunyi :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ
Artinya : Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum’at, Maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli, yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.(Q.S. al-Jum’at : 9)

Berikut ini adalah beberapa adab dan tata cara dalam pelaksanaan jumat:

1. Rasulullah SAW Memegang Tongkat Ketika Berkhutbah
Rasulullah SAW berkhutbah sambil memegang tongkat sebagaimana hadist yang diriwayatkan oleh Abu Dawud.

عَنْ شُعَيْبِ بْنِ زُرَيْقٍ الطَائِفِيِّ قَالَ شَهِدْناَ فِيْهَا الجُمْعَةَ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَامَ مُتَوَكِّئًا عَلَى عَصَا أَوْقَوْسٍ
Dari Syu'aib bin Zuraidj at-Tha'ifi ia berkata ''Kami menghadiri shalat jum'at pada suatu tempat bersama Rasulullah SAW. Maka  Beliau berdiri berpegangan pada sebuah tongkat atau busur". (Sunan Abi Dawud hal. 824)
 
2. Rasulullah SAW Berdiri Ketika Berkhutbah
Berdiri dalam berkhutbah sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an,
 
وإذا رأوا تجرة أو لهوا انفضوا اليها وتركوك قائما
“Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri berkhutbah (Al-Jumu’ah :11)”
 
Maksudnya, Rasulullah SAW sedang berdiri di atas mimbar berkhutbah.
 
3. Rasulullah SAW Berkhutbah di atas Mimbar
 
Ada pun asal kata mimbar  (المنبر), ialah dari kata ( نبر الشيء ) yang berarti mengangkat atau meninggikan sesuatu. Dari sinilah dinamakan “mimbar” karena tempatnya itu tinggi.
 
Jumlah Tangga Mimbar
Mimbar Rasulullah SAW terdiri dari 3 tingkat bertangga. Rasulullah SAW berkhutbah pada tingkat tangga yang kedua ,dan beliau duduk pada tingkat tangga yang ketiga.
 
Adapun dasar dalil untuk hal ini adalah hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a yang panjang, diantaranya terdapat kalimat;
 
فصنع له منبر له درجتان ويقعد على الثالث...
“..maka orang tersebut membuat untuk beliau mimbar dua tingkat dan beliau duduk pada tingkat ketiga”
 
4. Rasulullah Saw Menjiwai Khutbahnya Dalam Berkhutbah
Rasulullah SAW apabila berkhutbah sampai memerah matanya dan tinggi tekanan suaranya, dan terlihat kemarahannya. Sehingga bagaikan pemberi semangat pasukan tentara yang sedang bertempur, adapun dasar dalil untuk itu hadist Jabir bin Abdullah ra,
 
كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا خطب إحمرت عيناه وعلا صوته واشتد غضبه حتى كأنه منذر جيش يقول : صبحكم ومساكم...
“Apabila Rasulullah SAW berkhutbah maka kedua matanya memerah, suaranya meninggi, dan kemarahannya sungguh-sungguh. Sehingga bagaikan komandan pasukan perang yang sedang berkata, ‘musuh menyerang kalian pada pagi hari !!Musuh datang sore-sore !!”( HR. Muslim)
 
Imam Nawawi. berkata, “dengan itu menunjukkan bahwa disunahkan bagi khatib untuk memantapkan urusan khutbah, meninggikan suaranya, membesarkan perkataannya, dan hendaknya pembicaraannya sesuai dengan bagian yang dibicarakan dari targhib (penekanan) atau tarhib (ancaman). Dan kemungkinan kemarahan yang terlihat sungguh-sungguh pada waktu ia memperingatkan sesuatu urusan yang sangat besar, dan mengancam dengan seruan yang sangat penting.”
 
 
5. Rasulullah Saw Menghadapkan Wajahnya Pada Jamaah Kemudian Memberi  Salam
Ibnu Umar ra.berkata,
 
كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا دخل المسجد يوم الجمعة سلم على منبره من الجلوس, فإذا صعد المنبر استقبل الناس بوجهه ثم سلم.
“Apabila Rasulullah SAW memasuki mesjid pada hari jum’at, beliau memberi salam kepada orang-orang yang sedang duduk dekat dengan mimbar. Dan apabila beliau naik ke mimbar, beliau menghadap manusia dengan wajahnya lalu beliau memberi salam.” (HR Ath-Thabrani)
 
‘Atha dan asy-Sya’bi berkata,
 
كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا صعد المنبر أقبل بوجهه على الناس ثم قال : السلام عليكم...
“Apabila Rasulullah SAW naik di atas mimbar, beliau menghadapkan mukanya kepada manusia lalu beliau berucap, ‘Assalamualaikum’.”(HR. Ibnu Abi Syaibah)
 
6. Rasulullah Saw Duduk di Atas Mimbar Setelah Memberi Salam Kepada JamaahUntuk itu hadist yang diriwayatkan oleh as-Saib bin Yazid ra. berkata,
 
كان التأذين يوم الجمعة حين يجلس الإمام, يعنى على المنبر
“Adzan  pada hari jum’at dilakukan pada waktu imam (khatib) duduk di atas mimbar.”
 
7. Rasulullah Saw Mengisyarahkan dengan Telunjuknya Pada Waktu Berdoa
Husain bin Abdurrahman as-Sulami berkata. “aku pernah berada disebelah umarah bin Ruwaibah (shahaby ra.) sedangkan Bisyir (Ibnu Marwan al-‘Amawi ; penguasa di irak) sedang memberikan khutbah kepada kami, tatkala bisyir berdoa, beliau mengangkat kedua tangannya, maka Imarah ra. Pun berkata. “semoga Allah memburukkan dua tangan ini, aku pernah melihat Rasulullah berkhutbah; pada waktu beliau berdoa,beliau berkata demikian sambil mengangkat jari telunjuk saja.”
 
8. Rasulullah Saw Memotong Khutbah untuk Suatu Keperluan.
Apabila ada keperluan yang terjadi dan dilihat Rasulullah SAW, maka beliau memotong khutbahnya dikarenakan halt ersebut.
 
Rasulullah memperingatkan keharusan shalat dua rakaat, tahiatulmesjid.Jabir ra.berkata,
 
بينما النبى صلى الله عليه وسلم يخطب يوم الجمعة إذ جاء رجل فقال له النبى صلى الله عليه وسلم : أصليت يا فلان ؟ قال : لا, قال: قم فاركعهما.
“Tatkala nabi berkhutbah pada hari jumat tiba–tiba dating seorang laki laki. Nabi menegurnya,’sudahkah anda shalat ya Fulan:’ Ia menjawab belum,’lalu nabi bersabda,’Bangunlah dan shalat dua rakaat’.” (HR. Muslim)
 
Orang tersebut bernama Sulaik al-Ghathafani. Shalat sunnah dua rakaat tersebut merupakan shalat yang ringan.
 
9. Rasulullah Saw  Duduk di Antara Dua Khutbah dan Beliau Tidak Berbicara Dalam Duduknya Ini.
Dalil untuk itu hadist Ibnu Umar ra., ia berkata,
 
كان النبى صلى الله عليه وسلم يخطب خطبتين يقعد بينهما.
“rasulullah pernah berkhutbah dua khutbah, duduk diantara keduanya.” (HR. Bukhari)
 
Jabir bin Samurah ra. berkata,
 
رأيت النبى صلى الله عليه وسلم يخطب قائما, ثم يقعد قعدة لا يتكلم.
“Aku melihat Rasulullah SAW berkhutbah berdiri lalu duduk tidak bicara.”(HR. Abu Daud).
 
Imam asy-Syafi’I berpendapat atas wajibnya duduk diantara dua khutbah, karena nabi terus menerus melakukan seperti itu.
 
Lamanya Duduk di Atas Mimbar
Para ulama membatasi lamanya duduk tersebut sekedar untuk duduk istirahat, selama (satu kali pembacaan surat Al-Ikhlas.

Ibnu hajar mengatakan, “Lama duduk antara dua khutbah itu tidak memakan waktu lama.”
Dan  hikmahnya menurut sebagian orang mengatakan untuk membagi bagian dua khutbah tersebut, dan yang lainnya mengatakan untuk istirahat. Sedangkan Ibnu hajar sepakan dengan pendapat yang pertama.
 
10. Rasulullah Saw Memendekkan Khutbah dan Memanjangkan Shalat
Rasulullah dalam khutbahnya menghimpun kalimat kalimat yang mempunyai arti yang luas, dan dari mulut beliau berhamburan kata kata yang banyak mengandung hikmah. Oleh karena itu wasiat yang diberikan oleh rasulullah kepada sahabat beliau dengan menggunakan khutbah yang singkat dan terutama sekali khutbah jumat.

Nabi menjelaskan bahwa khutbah khutbah yang singkat menunjukkan atas kecerdikan pemahaman seorang yang memberikan khutbah. Beliau bersabda,
 
من مئنة فقه الر قصره خطبته وطول صلاته
“Diantara tanda tanda seorang yang mempunyai pemahaman yang dalam ialah khutbahnya singkat dan shalatnya panjang” (HR. Muslim)
 
11.Rasulullah Saw  Mengangkat Kedua Tangannya Pada Waktu Berdoa Meminta Hujan.
Bedasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik ra. Ketika berkhutbah dalam shalat minta hujan Rasulullah mengatkat keduatangannya di atas mimbar lalu berdoa, “ya Allah turunkanlah hujan kepada kami” (HR. Muslim).
 
 
12. Rukun Khutbah Jum’at.
a. Hamdalah, yakni Puji-pujian kepada Allah swt. berdasarkan hadits Nabi SAW. dari Jabir r.a

“Sesungguhnya Nabi SAW. berkhutbah pada hari Jum’at, maka (beliau) memuji Allah (dengan mengucap Alhamdulillah) dan menyanjung-Nya”.(HR.Muslim)
  
b. Shalawat atas Nabi Muhammad saw, misalkan seperti:
اللهم صلى على محمد
 
c. Wasiat dengan Taqwa kepada Allah Swt, antara lain ucapan “Ittaqullah haqqa tuqaatih”.
d. Membaca ayat Al-Qur’an, berdasarkan hadits Nabi SAW. dari Jabir  bin Samurah r.a.:
“Adalah Rasulullah SAW. berkhutbah (dalam keadaan) berdiri dan duduk antara dua khutbah, membaca ayat-ayat Al-Qur’an serta memberikan peringatan kepada manusia”. (HR. Jama’ah, kecuali Bukhari dan Tirmidzi).
 
e. Berdo’a, Semua rukun khutbah diucapkan dalam bahasa Arab.
 
13. Syarat Sah Khutbah Jum’at.
a. Dilaksanakan sebelum shalat Jum’at. Ini berdasarkan amaliyah Rasulullah SAW.
b. Telah masuk waktu Jum’at, berdasarkan hadits Nabi SAW. dari Anas bin Malik r.a. ia berkata:

“Sesungguhnya Nabi SAW. melaksanakan shalat Jum’at setelah zawal (matahari condong ke Barat)”. (HR. Bukhari).
 
c. Rukun khutbah dengan bahasa Arab, ittiba’ kepada Rasulullah SAW. serta berturut-turut antara dua khutbah dan shalat
d. Khatib dalam keadaan suci dari hadats dan najis, karena berkhutbah merupakan syarat sahnya shalat Jum’at.
e. Khatib menutup ‘aurat, sama dengan persyaratan shalat Jum’at.
f. Dilaksanakan dengan berdiri kecuali darurat, berdasarkan hadits Nabi SAW. dari Ibnu Umar r.a:
“Sesungguhnya Nabi SAW. apabila keluar pada hari Jum’at, beliau duduk yakni di atas mimbar hingga muadzin diam, kemudian berdiri lalu berkhutbah”. (HR. Abu Daud). 
g. Duduk antara dua khutbah dengan tuma’ninah, berdasarkan hadits Nabi SAW. dari Ibnu Umar r.a. ia berkata:

“Adalah Nabi SAW. berkhutbah sambil berdiri, kemudian duduk, dan berdiri lagi sebagaimana kamu semua melakukannya sekarang ini”. (HR. Bukhari dan Muslim).
 
h. Terdengar oleh semua jama’ah
i. Khatib Jum’at adalah laki-laki
 
14. Hal-Hal yang Perlu diperhatikan oleh Khatib.
Sebagai seorang khatib penting untuk memperhatikan hal-hal berikut:
a. Melakukan persiapan, mental, fisik dan naskah khutbah
b. Menjiwai isi khutbah
c. Menggunakan bahasa yang mudah difahami
d. Bersuara yang jelas, tegas, dan lugas
e. Berpakaian yang sopan
 
15. Materi Khutbah Jum’at
Materi yang disampaikan dalam khutbah jumat sebaiknya bertemakan tentang masalah yang erat hubungannya dengan urusan Akhirat, seperti tentang akidah, menjaga ukhuwah, dan tentang amalan-amalan ibadah.
Name

akhlaq Aqidah biografi Dayah Download Dunia Muslim Fiqih Haji hijab Ibadah Islam jamaah Jinayah Jumat khutbah Masjid menulis mesjid Motivasi Muamalah Nikah PELAJAR Perpustakaan Puasa quote quran qurban Ramadhan safari santri sejarah Shalat Syar'i Tafsir Tarawih Tasawwuf Tauhid Thaharah tokoh Ulama Video Warisan zakat
false
ltr
item
Catatan Fiqih: 15 Hal Penting Seputar Pelaksanaan Jumat
15 Hal Penting Seputar Pelaksanaan Jumat
http://3.bp.blogspot.com/-I9h1FY47S6w/VYSpe1lpdUI/AAAAAAAAD1I/FnmUFJrG4o8/s640/jumat.jpg
http://3.bp.blogspot.com/-I9h1FY47S6w/VYSpe1lpdUI/AAAAAAAAD1I/FnmUFJrG4o8/s72-c/jumat.jpg
Catatan Fiqih
http://www.catatanfiqih.com/2015/06/15-hal-penting-seputar-pelaksanaan-jumat.html
http://www.catatanfiqih.com/
http://www.catatanfiqih.com/
http://www.catatanfiqih.com/2015/06/15-hal-penting-seputar-pelaksanaan-jumat.html
true
7393550621511658776
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All BACA JUGA LABEL ARCHIVE SEARCH Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago